Budaya Akuntabilitas K3?

Akuntabilitas menempati urutan teratas dengan komitmen manajemen sebagai unsur penting dalam Sistem Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja (SMK3) di perusahaan. Mengapa kita harus berperilaku seperti yang kita lakukan di tempat kerja? Karena ada konsekuensi yang menanti. Manajemen dapat menerapkan semua jenis kebijakan keselamatan, program, rencana tertulis, arahan, peraturan, pelatihan, dll, namun jika penerapan yang tepat, serta pemberian konsekuensi yang efektif tidak diikuti dengan budaya akuntabilitas K3, perilaku yang diinginkan tidak akan berkelanjutan.

Jika karyawan tidak percaya bahwa mereka akan dimintai pertanggungjawaban atas keputusan yang mereka ambil dan tindakan yang mereka ambil, maka dapat dipastikan bahwa segala upaya keselamatan pada akhirnya akan gagal.

Apa itu Akuntabilitas?

Kita mendengar banyak tentang responsibility (tanggung jawab) dan accountability (akuntabilitas) dalam Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3), dan kadang-kadang orang berbicara seolah-olah kedua istilah tersebut memiliki makna yang sama. Tetapi, seperti yang digunakan dalam standar OSHA dan umumnya SMK3, kedua istilah ini memiliki arti yang sangat berbeda. Mari kita cari tahu alasannya.

Jika kita melihat secara terminologi, responsible atau bertanggung jawab diartikan sebagai diharapkan atau diwajibkan untuk menjelaskan atau menjawab; melibatkan kewajiban atau tugas. Sehingga tanggung jawab dapat diartikan sebagai "kewajiban untuk memenuhi tugas".

Sementara accountable atau akuntabel diartikan sebagai bertanggung jawab; bertanggung jawab; terikat secara hukum atau tunduk pada pemberian akun (atau penjelasan), dapat dijawab. Sehingga akuntabilitas dapat diartikan mampu memberikan akun atau menjawab, dengan kata lain mampu mempertanggungjawabkan. Akuntabilitas dapat dianggap sebagai menetapkan "kewajiban untuk memenuhi tugas ke standar atau yang lain". Ketika seseorang diminta bertanggung jawab, maka kinerjanya akan diukur berdasarkan beberapa kriteria atau standar khusus dan konsekuensi diterapkan di perusahaan.

Akuntabilitas juga dapat dianggap sebagai salah satu subsistem yang sangat penting dalam keseluruhan sistem manajemen keselamatan. Komite atau koordinator keselamatan dapat menggunakan pedoman ini untuk membantu mengembangkan, memantau dan meningkatkan akuntabilitas tempat kerja untuk keselamatan.

Enam elemen penting harus ada dalam sistem akuntabilitas keselamatan:

  1. Menetapkan standar kinerja formal
  2. Sumber daya untuk memenuhi standar kinerja
  3. Sistem pengukuran kinerja
  4. Konsekuensi efektif
  5. Penerapan konsekuensi yang tepat
  6. Suatu proses mengevaluasi sistem akuntabilitas

Jika di perusahaan kita masih memiliki kelemahan dalam system akuntabilitas K3, pastikan setiap kita mencatat perilaku dan kondisi yang dilihat di tempat kerja yang mungkin mengarah pada kebijakan, rencana, proses, dan prosedur sistem akuntabilitas yang tidak sesuai.

OSHA terutama mencari dua elemen program ketika mengevaluasi perusahaan untuk akuntabilitas: Kebijakan dan konsekuensi. OSHA tidak mengamanatkan pengakuan khusus/prosedur disiplin: Itu adalah tanggung jawab pemberi kerja. Tetapi, prosedur efektif yang ditulis dan dikomunikasikan dengan jelas harus ada karena perusahaan akan dimintai pertanggungjawaban oleh hukum untuk memastikan tempat kerja yang aman dan sehat, dan karyawan bertanggung jawab atas perilaku keselamatan individu. Penting untuk dicatat bahwa jika karyawan "diberdayakan" (berwenang) untuk melakukan tanggung jawab tertentu dan memiliki kendali atas tanggung jawab tersebut, mereka juga harus bertanggung jawab. Misalnya, jika seorang karyawan diberdayakan untuk memperbaiki bahaya kecil di area kerja mereka, mereka harus menyadari bahwa jika mereka tidak menindaklanjutinya, mereka harus mendapatkan semacam konsekuensi sebagai hasilnya.

Synergy Solusi sebagai perusahaan yang memiliki misi sebagai partner terpercaya bagi perusahaan lain dalam memberikan solusi terkait K3, lingkungan, keamanan, energi dan Migas, berkomitmen untuk membantu setiap perusahaan baik melalui konsultasi, asesmen, pembuatan aplikasi K3, pelatihan, dsb dalam usaha memperbaiki sistem keselamatan dan kesehatan kerja agar tercipta kondisi zero accident di perusahaan.

Sumber: OSHA

 

 

 

 

 

Event ILDL

Electrical Safety
HSE Performance Indicator
Ahli K3 Umum Kemnaker RI

More info

For Training in Jabodetabek, Banten and Jabar

Call Wita

0811-1797-484

 

For Training in Surabaya, Makassar & Bali

Call Laksmi

+62 811-1798-354

 
Web Analytics