8 Cara Mengurangi Stress Kerja di Era Kenormalan Baru

Banyak bisnis yang terdampak oleh Covid-19. Mungkin pengaturan kerja jarak jauh belum diatur, atau krisis komunikasi belum dieksplorasi, atau sejujurnya, sepertinya tidak nyata. Beberapa waktu lalu banyak perusahaan dan karyawan harus membiasakan diri untuk beradaptasi dengan alur kerja baru yang tidak bekerja di kantor. Setelah mulai terbiasa dengan alur tersebut, kini dunia mulai memasuki era kenormalan baru yang mengharuskan mereka kembali bekerja di kantor dengan aturan-aturan baru yang jelas butuh adaptasi kembali. Belum lagi setiap perusahaan sudah mulai melakukan strategi-strategi baik menekan maupun menarik agar bisnisnya bisa kembali ke jalur normal sebelum Covid-19 menyerang. Dalam situasi tersebut tentunya stress kerja menjadi salah satu hal yang patut diperhitungkan oleh perusahaan untuk menjaga kesehatan mental para pekerja.

Dari survey yang dilakukan American Psychological Association, ternyata ditemukan bahwa 7 dari 10 pekerja melaporkan masa ini sebagai masa paling stres dalam kehidupan profesional karir mereka. Meski ini penelitian ini dilakukan di Amerika, namun hal tersebut dapat kita jadikan “alarm” dalam kehidupan keseharian kita di Indonesia.

Stres jarang disadari oleh seseorang. Banyak orang yang sebenarnya stress tetapi ia merasa baik-baik saja. Mari kita rinci. Pertama, respons yang harus kita tekankan ada di dalam diri kita. Tubuh kita, dengan semua getaran, panas, dan ketidaknyamanan, melakukan tugasnya. Tidak masalah apakah itu binatang buas yang mengancam, berada di ketinggian, atau menghadapi pandemi. Tubuh dan pikiran bekerja bersama untuk melindungi diri dari ancaman dan agresor. Mungkin kita pernah merasakan hal serupa sebelumnya hingga memicu insting kompetitif kita dengan rasa takut.

Jangan takut stres; itu adalah bagian dari kehidupan. Kita harus bertanggung jawab dalam mengukur tingkat stress tersebut agar tidak berlarut dan menyebabkan kita mengalami penyakit kronis yang justru akan merusak keprofesionalan kita dalam bekerja. Banyak harga yang harus kita bayar jika kita tidak mampu mengelola stress yang kita alami, baik stress kerja maupun stress yang kita alami di luar pekerjaan. Mulai dari depresi, sakit kepala, kegelisahan, masalah tidur, penyakit jantung, masalah pencernaan, hingga konsentrasi yang terganggu.

Realitas COVID-19 membuat banyak orang tergelincir ke dalam gelembung kewaspadaan berlebihan dan negativitas sangat menggoda. Rutinitas yang baru dalam bekerja di era yang baru ini memunculkan risiko kesehatan mental bagi para pekerja. Stress kerja menjadi risiko yang harus diperhatikan oleh perusahaan. Mari kita sama-sama mempelajari taktik yang akan mulai mengupas lapisan kekhawatiran agar kita tetap dapat melakukan fungsi profesional dalam bekerja. 

stress kerja
  • Tidak ada lagi self-talk yang negatif

American Heart Association mengatakan bahwa dengan mengubah pembicaraan negatif menjadi pembicaraan positif, kita dapat mulai membalikkan tren negatif. Aturan yang baik adalah mempertimbangkan hal-hal yang kita katakan pada diri sendiri dan apakah kita akan membiarkan seseorang yang kita sayangi mengucapkannya dengan keras tanpa memperbaikinya.

  • Mengakui bahwa perubahan yang dipaksakan pun bisa baik

Perubahan dapat memicu kreativitas. Bagaimana kita bisa menarik kreativitas dari perubahan yang menghancurkan bumi?

Tiga bulan yang lalu kita mungkin merasa situasi yang terjadi sangat berat dan sangat takut untuk melangkah maju. Tapi pada kenyataannya, kita mampu beradaptasi.

Hormati kebutuhan tidur kita, tinggalkan telepon di kamar - meskipun itu berarti mengambil jam alarm lama dari laci sampah. Tonton video konyol. Buat awal, pertengahan, dan akhir hari kita untuk memungkinkan diri kita saat tidak aktif. Buat kembali koneksi ruang istirahat dengan melakukan obrolan Zoom cepat dengan rekan kerja. Jangan lupa untuk memberikan diri kita cadangan harian untuk bersandar pada perubahan dan perspektif baru yang diberikannya.

  • Memproses apa yang telah kita pelajari

Jangan memikirkan cara-cara di mana kita tidak siap. Ambil pelajaran — pahami keterbatasan diri, kemampuan tim untuk beradaptasi, apa pun pelajaran yang kita dapat — dan rencanakan bagaimana mereka akan mendukung bisnis kita bergerak maju. Terapkan taktik atau proses baru berdasarkan informasi baru. Identifikasi kekuatan dan cara memanfaatkannya.

  • Mengenali bisnis kita yang sebelumnya belum sempurna

Saat kita bergulat dengan ancaman penurunan perkembangan ekonomi, perubahan vendor, dan pergeseran tenaga kerja, kita perlu berfokus pada adaptasi.

  • Berdamai dengan keadaan walaupun terasa sulit

Bahkan mungkin kita merasa seperti kita memulai dari awal. Biarkan kita merasakan manfaat dari pengalaman. Sebelum COVID-19 kita pastinya sudah memiliki bakat, keterampilan, rencana. Saat ini pun kita masih memiliki bakat, keterampilan, bahkan mungkin beberapa keterampilan baru berdasarkan manuver yang kita lakukan selama beberapa minggu terakhir, dan segeralah susun rencana lagi.

  • Mulai atur laju diri kita

Tidak perlu terlalu peduli dengan orang lain tentang kebutuhan mendesak yang kita miliki. Kehilangan rekan kerja akibat pengurangan pegawai, siapkan waktu untuk sesi brainstorming, temui mentor dan teman sebaya untuk mendapatkan nasihat, dan biarkan diri kita sebanyak mungkin untuk mengikuti lomba dengan nyaman sampai di garis finish.

  • Ingatlah bahwa kita tidak sendirian

Kita mungkin merasa seolah-olah kita adalah satu-satunya orang atau perusahaan yang berjuang dengan cara untuk bergerak maju, tetapi kenyataannya adalah kita semua mengalami ini secara bersamaan. Mulai menghidupkan kembali jalur komunikasi dan menciptakan peluang untuk berbagi informasi dan bekerja bersama untuk memikul beban normal baru.

  • Cari sisi positifnya

Visualisasikan bagian terbaik dari kenormalan baru yang kita jalani. Perjalanan kita tidak terlalu rumit. Kita memiliki tim yang ingin melewati waktu ini. Kita telah berhasil melewati semua hari buruk yang ada dan akan membuat kita lebih kuat dari sebelumnya.

 

Tantangan di sekitar kita tidak signifikan, tetapi juga kekuatan dan optimisme kolektif kita. Dari musisi yang memainkan alat musik di balkon di Italia hingga perusahaan dunia yang melakukan pengalihan produksi ke pembersih tangan, kita menemukan cara untuk menang atas ketakutan dan kesulitan. Jadi, jangan sampai situasi ini menimbulkan stress kerja yang membuat kita terpuruk.

Sumber: he-future-of-commerce.com dan kubikleadership.com

 

Event ILDL

Electrical Safety
HSE Performance Indicator
Ahli K3 Umum Kemnaker RI

More info

For Training in Jabodetabek, Banten and Jabar

Call Wita

0811-1797-484

 

For Training in Surabaya, Makassar & Bali

Call Laksmi

+62 811-1798-354

 
Web Analytics