Seorang Senior Marketing di sebuah perusahaan tentunya berkeinan agar pelanggan merasa membeli produknya sebagai keputusan yang paling logis yang pernah mereka buat. Dia ingin riset marketing untuk memastikan bahwa produknya persis akan memenuhi tujuannya dan  memenuhi serta melampaui kebutuhan spesifik pelanggan. Dia akan menggambarkan bagaimana dia ingin layanan tindak lanjut untuk produk untuk memperkuat keputusan pembelian pada setiap tingkat. Visi dan tujuan-tujuan ini telah menjadi fondasi yang dibangun strategi marketing perusahaannya.

Pertimbangkan sejenak perbedaan antara pendekatan ini dan program keselamatan yang rata – rata ada di perusahaan. Banyak perusahaan masih melihat pekerja mereka sebagai masalah K3 daripada sebagai pelanggan. Tujuannya adalah kontrol, bukan marketing. Risiko harus dikendalikan melalui matriks hirarkis penanganan kondisi, perilaku pekerja dan kombinasi dari keduanya. Risiko dihilangkan atau dikurangi melalui rekayasa dan desain, dan perilaku pekerja dikendalikan melalui penegakan aturan dan prosedur. Departemen K3 membangun produk tanpa riset marketing atau masukan pelanggan. Sedikit atau tidak adanya pikiran yang diberikan kepada program K3. Kepatuhan menggantikan kepuasan pelanggan. Budaya keselamatan sering dipandang hanya sebagai konsensus informal yang entah bagaimana menghasilkan penegakan aturan dan prosedur. Kombinasi dari tujuan dan kegiatan yang secara keliru diberi label sebagai strategi keamanan.

Pemimpin dan spesialis K3 tentunya menyadari bahwa K3 adalah tujuan organisasi yang membutuhkan visi yang benar sendiri dan strategi. Hal ini tidak memerlukan teknologi ataupun metode baru. Marketing  sudah melakukannya. K3 dapat melihat, mempelajari dan menduplikasi dari Metode Marketing. Sama seperti marketing menargetkan kebutuhan pelanggan eksternal, K3 dapat menargetkan kebutuhan pelanggan internal. Para pelanggan internal dapat dipelajari dan ditanya tentang kebutuhan mereka dan apa yang mereka lihat sebagai hal berharga untuk kinerja keselamatan mereka sendiri. Partisipasi dalam program keselamatan dapat menjadi pengalaman yang logis dan bermanfaat yang diperkuat secara teratur. Keselamatan dapat menjadi simbol yang menumbuhkan kerja sama tim dan loyalitas. Budaya keselamatan dapat memperkuat kepatuhan dan benar-benar menimbulkan kebanggaan bagi karyawan dan perusahaan.

Langkah pertama dalam transisi, tentunya adalah perubahan dalam pola pikir di tingkat kepemimpinan. Pemimpin organisasi dan perusahaan masih dapat mendelegasikan kesibukan K3, tetapi bukan strategi K3. Hal ini membutuhkan kesadaran bahwa keselamatan membutuhkan strategi dan dan program. Pemimpin perlu menerapkan pendekatan marketing strategis untuk K3. Hal ini penting ini dilakukan pada tingkat atas organisasi. Jika penciptaan strategi keamanan didelegasikan kepada profesional keamanan, tidak ada jaminan strategi keamanan tidak akan langsung bertentangan dengan strategi bisnis. Beberapa orang berpikir konflik ini tidak bisa dihindari, bahwa keselamatan dan produksi adalah musuh alami. Tapi studi terbaru menyangkal pandangan ini. Perusahaan terbaik di K3 secara teratur menjadi produsen terbaik, dan sebaliknya. Sebuah strategi K3 yang benar akan mendukung, bukan konflik dengan, strategi bisnis. Tujuannya adalah produksi yang aman. Risiko yang melekat dalam proses produksi ditangani dan faktor dalam kedua strategi bisnis dan K3.

Sebuah pendekatan strategis untuk K3 hampir selalu meningkatkan kinerja K3. Strategi adalah rencana untuk menang. Program K3 adalah rencana untuk menghindari kegagalan. Ada perbedaan yang mendalam antara kedua pendekatan ini. Menang adalah motivasi. Mengejar kemenangan menciptakan tingkat usaha dan energi tidak dicapai melalui tujuan penghindaran. Sebuah studi baru-baru menegaskan bahwa kemajuan terlihat menuju tujuan adalah salah satu motivator tertinggi dalam bisnis. Mendefinisikan kesuksesan K3 dan strategis bekerja ke arah itu adalah langkah besar dalam arah yang benar untuk organisasi yang secara historis menetapkan tujuan untuk gagal dan terus-menerus dibombardir pekerja dengan metrik kegagalan seperti tarif recordable dan statistik kehilangan waktu.

Menerapkan pemikiran ini untuk keselamatan adalah cara terbaik untuk memulai perjalanan keunggulan organisasi yang berpotensi dapat merevolusi penambahan nilai pada setiap langkah dari proses. Biaya untuk melakukannya adalah benar-benar minim karena keahlian sudah ada dalam struktur organisasi atau perusahaan, yakni dengan mengambil strategi dari departemen marketing Anda sendiri.

Untuk membantu pemahaman Perusahaan dalam sertifikasi K3 Bidang Konstruksi, ISC Safety School Menyelenggarakan Training Ahli K3 Muda Konstruksi Sertifikasi Kemnaker RI dengan keterangan sebagai berikut:


Daftarkan diri Anda dalam Training Ahli K3 Muda Konstruksi Sertifikasi Kemnaker RI berikut (Pasti Running):

Jakarta: 24 - 29 Juli 2017
Contact Person: Kartika | 0811-1797-484 | This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Surabaya: 21 - 26 Agustus 2017
Contact Person: Ardi | 0811-1798-354 | This email address is being protected from spambots. You need JavaScript enabled to view it.

Untuk informasi seputar Konsultasi SMK3 atau Sertifikasi SMK3, silakan klik di sini

 

Infografis

More info

For Training in Jabodetabek, Banten and Jabar

Call Nurwita

+62 811-1797-484

 

For Training in Surabaya & Makassar

Call Laksmi

+62 811-1798-354

 

Latest Event

Inhouse Training Teknisi K3 Listrik di PT Indonesia Comnet Plus
Public Training Ahli K3 Umum ISC Safety School Surabaya
Inhouse Training Awareness Safety Construction PT Acset Indonusa Tbk
Inhouse Training Risk Management Safety PT. Vopak Terminal Merak
Inhouse Training Operator Boomlift PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia

Get Our Regular Safety Ebook

Stay on top of the latest and greatest

Follow us on

Web Analytics