7 Tanda Perusahaan Perlu Perbarui Prosedur Keselamatan Kerja

Jika perusahaan Anda sudah berhasil menekan angka kecelakaan kerja selama beberapa tahun terakhir, bukan berarti kecelakaan kerja tidak akan terjadi untuk tahun-tahun berikutnya. Anda juga perlu memastikan prosedur keselamatan yang diterapkan hingga saat ini benar-benar efektif atau tidak.

Banyaknya karyawan baru, masuknya peralatan kerja baru, atau bahkan job desk baru, saatnya Anda memperbarui prosedur keselamatan kerja sesuai kondisi terbaru perusahaan Anda. Berikut tujuh tanda perusahaan perlu perbarui prosedur keselamatan kerja:

 

1. Prosedur keselamatan kerja yang ada tidak efektif

Jika prosedur keselamatan kerja di perusahaan Anda dinilai tidak efektif dalam mengurangi angka kecelakaan kerja, sebaiknya lakukan peninjauan ulang dan tambahkan informasi terbaru sesuai kondisi perusahaan saat itu.

 

2. Beberapa tahun terakhir, tidak ada karyawan yang mengalami kecelakaan kerja

Ini merupakan prestasi baik bagi perusahaan Anda. Tetapi, jika karyawan sudah merasa puas dengan prosedur keselamatan kerja yang ada, mereka bisa saja mengabaikan prosedur yang berlaku. Alhasil, kecelakaan kerja bisa saja terjadi di tahun-tahun berikutnya.

 

3. Perusahaan berpengalaman menangani insiden keselamatan kerja

Perusahaan memang berpengalaman mengatasi insiden keselamatan kerja akibat kelalaian karyawan. Namun tetap saja, jika insiden kerja masih terjadi, hal ini berarti prosedur keselamatan kerja yang ada tidak berjalan lancar dan diabaikan karyawan. Anda bisa mengaudit prosedur keselamatan kerja dan menambahkan informasi baru sesuai kondisi perusahaan terbaru atau peraturan yang berlaku.

 

4. Banyaknya karyawan baru yang membutuhkan pelatihan keselamatan kerja

Pastikan karyawan baru di perusahaan Anda mendapatkan pelatihan keselamatan kerja. Pelatihan keselamatan kerja, meliputi penjelasan job desk dan prosedur keselamatan kerja terbaru sesuai job desk.

 

5. Karyawan tidak mematuhi prosedur keselamatan kerja

Walaupun prosedur keselamatan kerja sudah diinformasikan kepada seluruh karyawan, faktanya ada saja karyawan yang tidak mematuhinya, misalnya tidak menggunakan alat pelindung diri (APD) saat bekerja. Sudah saatnya Anda memperbarui prosedur keselamatan kerja atau gunakan cara lain untuk mensosialisasikan keselamatan kerja kepada karyawan, seperti memasang safety poster menarik di area kerja.

 

6. Karyawan tidak mematuhi langkah-langkah kerja sesuai prosedur yang berlaku

Ada saja karyawan yang 'bandel' tidak mematuhi langkah-langkah kerja sesuai peraturan yang berlaku. Sebagai contohnya, karyawan A sedang bekerja memperbaiki mesin, ia mengabaikan salah satu prosedur kerja atau melakukan langkah kerja secara acak. Hal tersebut dapat merusak peralatan kerja atau bahkan membahayakan nyawa karyawan.

 

7. Masuknya peralatan produksi baru

Walaupun peralatan produksi yang baru memiliki fungsi yang mirip dengan peralatan yang sudah ada, namun Anda harus meninjau kembali prosedur pengoperasian / keselamatan yang relevan, seperti prosedur lockoutdan tagout untuk peralatan baru.

 

Sumber : safetysign.co.id

Infografis

More info

For Training in Jakarta

Call Riasti Sundaya

+62 811-1797-484

 

For Training in Surabaya & Makassar

Call Dirga

+62 811-1798-354

 

For Training in Balikpapan

Call Loli

+62 811-9334-860

 

 

 

Latest Event

Inhouse Training Teknisi K3 Listrik di PT Indonesia Comnet Plus
Public Training Ahli K3 Umum ISC Safety School Surabaya
Inhouse Training Awareness Safety Construction PT Acset Indonusa Tbk
Inhouse Training Risk Management Safety PT. Vopak Terminal Merak
Inhouse Training Operator Boomlift PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia

Get Our Regular Safety Ebook

Stay on top of the latest and greatest

Follow us on

Web Analytics