Benarkah Pekerja Muda Rentan Mengalami Kecelakaan Kerja?

Benarkah pekerja muda sangat rentan mengalami kecelakaan kerja? Ya, berdasarkan laporan Workplace Safety and Insurance Board  (WSIB), Kanada, lebih dari 50.000 pekerja muda rentang usia 15-24 dilaporkan mengalami cedera setiap tahunnya. Pekerja muda dan baru atau belum berpengalaman, berpotensi mengalami kecelakaan kerja 5 kali lebih tinggi dibanding pekerja lain dalam empat minggu pertama kerja.

 

Hal serupa juga terjadi di Amerika Serikat. Pekerja muda yang berusia di bawah 25 tahun berpotensi mengalami kecelakaan kerja 2 kali lebih banyak dari pekerja yang lebih dewasa. Bukan hal yang mustahil bila kejadian serupa juga terjadi di Indonesia, mengingat angka kecelakaan kerja di negeri kita ini masih tinggi.

Sebenarnya, apa yang menyebabkan kecelakaan kerja cenderung terjadi pada pekerja usia muda?

Occupational Safety & Health Administration (OSHA) menyatakan bahwa banyak faktor yang membuat pekerja usia muda mengalami cedera atau menderita penyakit akibat kerja. Beberapa faktor tersebut di antaranya:

    Peralatan kerja tidak aman
    Pelatihan K3 untuk pekerja tidak memadai
    Kurangnya pengawasan dari supervisor terhadap pekerja
    Tekanan untuk bekerja lebih cepat
    Pekerja muda rentan mengalami stres

 Dilansir dari workplacesafetynorth.ca, kecelakaan kerja yang dialami pekerja muda juga bisa disebabkan oleh kurangnya pengalaman, keterampilan, dan pengetahuan; kurang menyadari hak-hak dan tanggung jawabnya; tidak bisa mengidentifikasi dan mengendalikan bahaya; dan cenderung malas bertanya karena tidak mau dianggap 'bodoh'.

 

 Peran Safety Supervisor dalam Menghadapi Pekerja Usia Muda

Dalam hal ini, peran safety supervisor atau supervisor K3 sangat penting untuk meningkatkan kesadaran pentingnya K3 dan mengurangi kemungkinan kecelakaan kerja pada pekerja usia muda.

Sebagai safety supervisor, inilah beberapa hal yang harus Anda lakukan:

Tips pelatihan untuk pekerja muda:

    Mengenali karakter pekerja muda Anda. Hal ini membuat mereka merasa lebih nyaman dan terbuka berkomunikasi dengan Anda tentang kondisi K3 di tempat kerja.
    Menjelaskan tentang peraturan K3 di perusahaan dan pastikan mereka benar-benar mematuhinya.
    Menjelaskan dan memberikan contoh mengenai tugas dan tanggung jawab mereka.
    Menjelaskan prosedur keselamatan, risiko, dan pengendaliannya sebelum mereka melaksanakan sebuah pekerjaan.
    Menjelaskan pentingnya pelaporan dengan cepat bila mereka menemukan bahaya atau kondisi tidak aman di area kerja.
    Memberikan tugas atau informasi baru secara bertahap. Hindari menjejali pekerja muda Anda dengan banyak informasi secara terus menerus. Hal ini bisa membuat mereka kelelahan dalam menyerap informasi, sehingga berpotensi mengakibatkan stres.
    Awasi. Awasi. Bahkan jika pekerja muda sedang melaksanakan pekerjaan mudah pun, tetap awasi mereka.
    Bersabarlah! Pelatihan K3 untuk pekerja muda perlu dilakukan beberapa kali untuk meningkatkan kesadaran mereka dan selalu memprioritaskan K3 dalam setiap pekerjaannya.

 

 Yang harus Anda lakukan:

    Luangkan waktu lebih banyak untuk menjelaskan pekerjaan, memberikan pelatihan, dan mengawasi pekerja muda dan/atau baru.
    Buatlah diri Anda terbuka untuk menerima pertanyaan dan senantiasa memberikan saran kepada pekerja muda.
    Menjalin dan memelihara komunikasi terbuka dengan pekerja.
    Jelaskan peran dan tanggung jawab Anda dalam menerapkan keselamatan kerja pada pekerja.
    Mengalokasikan tugas-tugas sesuai tingkat pengalaman pekerja.
    Antisipasi kemungkinan kesalahan yang akan mereka perbuat.
    Berikan penghargaan/ rewarduntuk pekerja, hal ini akan memotivasi mereka untuk selalu memprioritaskan keselamatan kerja.
    Mengajarkan prosedur keselamatan darurat.
    Menjelaskan pentingnya melaporkan bahaya atau cedera dengan segera.
    Gunakan stiker atau poster K3 pada peralatan kerja untuk memperingatkan pekerja muda agar mereka tidak menggunakannya tanpa pelatihan dan pengawasan.
    Melakukan penilaian terhadap kinerja pekerja muda.
    Periksa kembali pemahaman mereka tentang prosedur bekerja aman dan tindakan pencegahannya.
    Amati kinerja mereka dan lakukan pelatihan berulang kali untuk penyegaran pentingnya K3.
    Penanaman nilai. Menjelaskan pentingnya kesehatan dan keselamatan kerja (K3).

 

Poin Penting:

    Karena pekerja muda memiliki cara berbeda dalam menyerap informasi, gunakan berbagai metode berbeda dan tidak membosankan dalam pelatihan K3. Misalnya, mengombinasikan materi pelatihan berupa instruksi tertulis, video, dan konsultasi individu atau bisa juga pelatihan berbasis internet.
    Pekerja muda membutuhkan sosok pemimpin (supervisor) yang dapat menjadi mentor, motivator, problem solver, inspirator, sekaligus teman berdiskusi untuk aktivitas kerjanya.

 

Sumber: http://safetysign.co.id/

Infografis

Mengapa Harus ISC?

More info

For Training in Jakarta

Call Nurwita

+62 811-1797-484

 

For Training in Surabaya & Makassar

Call Yanuar

+62 811-1798-354

 

For Training in Balikpapan

Call Nurmarini

+62 811-9334-860

Latest Event

Inhouse Training Teknisi K3 Listrik di PT Indonesia Comnet Plus
Public Training Ahli K3 Umum ISC Safety School Surabaya
Inhouse Training Awareness Safety Construction PT Acset Indonusa Tbk
Inhouse Training Risk Management Safety PT. Vopak Terminal Merak
Inhouse Training Operator Boomlift PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia

Get Our Regular Safety Ebook

Stay on top of the latest and greatest

Follow us on

Web Analytics