Faktor-faktor penyebab kecelakaan konstruksi

Banyak Faktor-faktor penyebab kecelakaan konstruksi. Kasus-kasus kecelakaan yang terjadi di luar negeri umumnya adalah metode pelaksanaan konstruksi yang kurang tepat mengakibatkan gedung runtuh yang menewaskan banyak korban.

 

Sedangkan kasus yang terjadi di Indonesia umumnya terjadi karena lemahnya pengawasan pada proyek konstruksi. Kurang disiplin nya tenaga kerja dalam mematuhi ketentuan K3 dan kurang memadainya kuantitas dan kualitas alat perlindungan diri di proyek konstruksi.

Dari kasus-kasus diatas ada beberapa faktor penyebab terjadinya kecelakaan kerja konstruksi adalah akibat dari beberapa hal berikut:

  • Tidak dilibatkannya tenaga ahli K3 konstruksi dan penggunaan metode pelaksanaan yang kurang tepat.
  • Lemahnya pengawasan K3
  • Kurang memadainya kualitas dan kuantitas ketersediaan peralatanpelindung diri
  • Kurang disiplinnya para tenaga kerja dalam mematuhi ketentuan mengenai K3.
  • Kondisi tersebut mengakibatkan sering terjadi kecelakaan kerja yang pada umumnya disebabkan oleh kesalahan manusia atau human error baik aspek kompetensi para pelaksana maupun pemahaman arti penting penyelenggaraan K3.

Kondisi tersebut mengakibatkan sering terjadi kecelakaan kerja yang pada umumnya disebabkan oleh kesalahan manusia atau human error baik aspek kompetensi para pelaksana maupun pemahaman arti penting penyelenggaraan K3.

Hambatan pelaksanaan K3 tersebut antara lain:

  • Terbatasnya persepsi tentang K3
  • Kurang perhatian dan pengawasan
  • Ada anggapan K3 menambah biaya
  • Tanggung jawab K3 hanya pada kontraktor saja
  • Kurang aktifnya perusahaan asuransi terhadap K3

Industri jasa konstruksi merupakan salah satu sektor industri yang memiliki risiko kecelakaan kerja yang cukup tinggi. Berbagai penyebabutama kecelakaan kerja pada proyek konstruksi adalah hal-hal yang berhubungan dengan karakteristik proyek konstruksi yang bersifat unik, lokasi kerja yang berbeda-beda, terbuka dan dipengaruhi cuaca, waktu pelaksanaan yang terbatas, dinamis dan menuntut ketahanan fisik yang tinggi, serta banyak menggunakan tenaga kerja yang tidak terlatih.Ditambah dengan manajemen keselamatan kerja yang sangat lemah,akibatnya para pekerja bekerja dengan metoda pelaksanaan konstruksi yang berisiko tinggi.

Penyebab kecelakaan kerja pada proyek konstruksi dapat ditinjau dari 3 aspek:

Manusia

Mengingat semakin meningkatnya persyaratan kerja dan kerumitanhidup, manusia harus meningkatkan efisiensinya, dengan bantuanperalatan dan perlengkapan, semakin canggih peralatan yang digunakanmanusia, semakin besar bahaya yang mengancamnya.Hal-hal yang berpengaruh terhadap tindakan manusia yang tidakaman (kecerobohan) serta kondisi lingkungan yang berbahaya dilokasi proyek:

  • Pembawaan diri
  • Persoalan pribadi
  • Usia dan pengalaman kerja
  • Perasaan bebas dalam melaksanakan tugas
  • Keletihan fisik para pekerja

Lingkungan dan alat kerja

Lingkungan dan alat kerja. Kondisi lingkungan juga perludiperhatikan dalam mencegah kecelakaan kerja, terutama yangdisebabkan oleh:

  • Gangguan-gangguan dalam bekerja, misalnya: suara bisingyang berlebihan yang dapat mengakibatkan terganggunyakonsentrasi pekerja
  • Debu dan material beracun, mengganggu kesehatan kerja,sehingga menurunkan efektivitas kerja
  • Cuaca (panas, hujan)

Peralatan keselamatan kerja

Peralatan keselamatan kerjaBerfungsi untuk mencegah dan melindungi pekerja dari kemungkinan mendapatkan kecelakaan kerja. Macam-macam dan jenis peralatankeselamatam kerja dapat berupa:

  • Helm pengaman (safety helmet)
  • Sepatu (safety shoes)
  • Pelindung mata (eye protection)
  • Pelindung telinga (ear plugs)
  • Penutup lubang (hole cover )

Pelaksana proyek harus memperhatikan ketiga faktor tersebut, dimana ketiga faktor tersebut saling berhubungan satu sama lain.

Faktor manusia

Manusia memiliki keterbatasan diantaranya lelah, lalai, atau melakukan kesalahan-kesalahan. Yang disebabkan oleh persoalan pribadi atau keterampilan yang kurang dalam melakukan pekerjaan.

Faktor peralatan kerja

Peralatan kerja bisa rusak atau tidak memadai, untuk itu perusahaan senantiasa harus memperhatikan kelayakan setiap peralatan yang dipakai dan melatih pegawai untuk memahami peralatan kerja tersebut.

Faktor lingkungan

Lingkungan kerja bisa menjadi tempat kerja yang tidak aman, sumpek dan terlalu penuh, penerangan dan ventilasinya yang tidak memadai.
Selain hal diatas menurut Abdurrahmat Fathoni ( 2006) penyebab terjadi kecelakaan yaitu:

  1. Berkaitan dengan system kerja yang merupakan penyebab utama dan kebanyakan kecelakaan yang terjadi pada suatu organisasi. Diantarany tempat kerja yang tidak baik, alat atau mesin-mesin yang tidak mempunyai system pengamanan yang tidak sempurna, kondisi penerangan yang kurang mendukung, saluran udara yang tidak baik dan lain-lain.
  2. Berkaitan dengan pekerjaannya selaku manusia bisa yang dalam hal akibat dan sistem kerja, tetapi biasa juga bukan dari kelalaian manusianya selaku pekerja. Seperti malas, ceroboh, menggunakan peralatan yang tidak aman dan lain-lain.

Tindakan berbahaya (unsafe act/tindakan-tindakan yang tidak standard) adalah tingkah laku, tindak-tanduk atau perbuatan yang akan menyebabkan kecelakaan, misalnya :

  • Mengoperasikan alat/peralatan tanpa wewenang
  • Gagal untuk memberi peringatan
  • Gagal untuk mengamankan
  • Bekerja dengan kecepatan yang salah
  • Menyebabkan alat-alat keselamatan tidak berfungsi
  • Memindahkan alat-alat keselamatan
  • Menggunakan alat yang rusak
  • Menggunakan alat dengan cara yang salah
  • Kegagalan memakai alat pelindung/keselamatan diri secara benar

Sumber : www.e-jurnal.com

Infografis

Mengapa Harus ISC?

More info

For Training in Jakarta

Call Nurwita

+62 811-1797-484

 

For Training in Surabaya & Makassar

Call Yanuar

+62 811-1798-354

 

For Training in Balikpapan

Call Nurmarini

+62 811-9334-860

Latest Event

Inhouse Training Teknisi K3 Listrik di PT Indonesia Comnet Plus
Public Training Ahli K3 Umum ISC Safety School Surabaya
Inhouse Training Awareness Safety Construction PT Acset Indonusa Tbk
Inhouse Training Risk Management Safety PT. Vopak Terminal Merak
Inhouse Training Operator Boomlift PT Garuda Maintenance Facility AeroAsia

Get Our Regular Safety Ebook

Stay on top of the latest and greatest

Follow us on

Web Analytics